Peluang Perjuangan Dan Sistem Pemeliharaan Ayam Buras
Cari Berita

Advertisement

Peluang Perjuangan Dan Sistem Pemeliharaan Ayam Buras

Ndaru Im
Thursday, December 12, 2013

Peluang Usaha dan Sistem Pemeliharaan Ayam Buras Umumnya sistem pemeliharaan ayam buras masih sederhana, namun demikian sistem budidaya ayam buras yang berkembang ketika ini sanggup dibedakan menjadi 3 sistem pemeliharaan yaitu :

Sistem Pemeliharaan Ayam Buras Secara Tradisioal

Sistem pemeliharaan ini biasa dilakukan oleh sebagian besar petani pedesaan dengan skala pemeliharaan rata-rata 3 ekor induk per petani. Ayam buras dipelihara dengan cara dibiarkan lepas, petani kurang memperhatikan aspek teknis dan perhitungan ekonomi usahanya.

Pemeliharaan bersifat sambilan, dimana pakan ayam buras tidak disediakan secara khusus hanya mengandalkan sisa-sisa hasil pertanian. Ada juga petani yang menawarkan dedak padi tetapi tidak secara teratur. Sistem perkandangan kurang diperhatikan, ada yang dikandangkan didekat dapur, dan ada yang hanya bertengger di dahan pohon-pohonan pada malam hari.

Pada pemeliharaan secara tradisional sering terjadi gangguan hewan liar, tingkat maut ayam sanggup mencapai 56% terutama pada anak ayam hingga umur 6 minggu, produksi telur rendah (47 butir per induk per tahun), walaupun pemanfaatannya cukup berarti bagi petani.

Sistem Pemeliharaan Secara Semi Intensif

Yang dimaksud dengan sistem pemeliharaan secara semi intensif ialah pemeliharaan ayam buras dengan penyediaan sangkar dan pemisahan anak ayam yang gres menetas dari induknya dengan skala perjuangan rata-rata 9 ekor induk per petani.

Selama pemisahan ini,  anak ayam perlu diberi pakan yang baik (komersial atau buatan sendiri). Biasanya pakan embel-embel diberikan sebelum ayam dilepas di pekarangan atau dikebun untuk mencari pakan sendiri. Pakan embel-embel hanya diberikan sebanyak 25 gram per ekor per hari atau 25% dari kebutuhan pakan yang dipelihara secara intensif per ekor per hari.

Pada pemeliharaan secara semi intensif ini tingkat maut ayam sanggup mencapai 34% terutama pada anak ayam hingga umur 6 ahad dan produksi telur sanggup mencapai 59 butir per ekor per tahun.

Sistem Pemeliharaan Secara Intensif

Pemeliharaan secara intensif ini artinya ayam buras yang dipelihara petani dikurung/dikandangkan sepanjang hari, dengan skala perjuangan rata-rata 18 ekor induk ayam per petani. Cara pemeliharaan ini tidak jauh beda dengan sisitem pemeliharaan secara semi intensif, namun bedanya pakan diberikan secara penuh yaitu 100 gram per ekor per hari.

Pada cara ini petani harus secara terus menerus menangani usahanya, alasannya aspek komersial dari perjuangan ini sangat ditekankan dimana pengeluaran modal cukup banyak terutama untuk pembelian pakan. Dengan cara ini produkstifitas dan pemanfaatan ayam buras oleh petani meningkat.

Pada sistem pemeliharaan secara intensif ayam betina tidak diberikan kesempatan ayam betina mengerami telurnya. Telur dieramkan oleh ayam-ayam yang khusus dipelihara sebagai penetas telur atau ditetaskan dengan memakai mesin tetas.

Pada pemeliharaan secara semi intensif ini tingkat maut ayam mencapai 27% terutama pada anak ayam hingga umur 6 ahad dan produksi telur sanggup mencapai 103 butir per ekor per tahun.

Sumber : Armanudin 2009, Budiman Hadi 1995, Djatnika DH & Endang Sugiharti 1996

Sumber http://blogternakayam.blogspot.com

Peluang Perjuangan Dan Sistem Pemeliharaan Ayam Buras