Gobekasi: Pengertian Seni Lukis, Ciri, Fungsi, Gaya, Sejarah, & Macam-Macam Fatwa Lukisan
Cari Berita

Advertisement

Gobekasi: Pengertian Seni Lukis, Ciri, Fungsi, Gaya, Sejarah, & Macam-Macam Fatwa Lukisan

Ndaru Im
Sunday, November 25, 2018

Seseorang yang bergelut dalam bidang seni disebut juga Seniman. Seniman ialah profesi sesorang dalam membuat suatu karya seni. Seniman juga sanggup diartikan sebagai insan yang mengalami proses kreativitas atau proses imajinasi, yaitu proses interaksi antara persepsi memori dan persepsi luar (Primadi,1980). 

Tentu bagi anda, yang masih ingusan, melukis atau menggambar kerap menjadi suatu hal yang sulit dibedakan. Apa sih bedanya lukisan dengan gambar?.. Yah, mohon maaf saja. Pembahasan kali ini tidaklah seputar membedakan keduanya. Namun, tetap saja pembahasan kali ini sanggup menjadi rujukan bagi anda dalam mengenal apa sih itu pengertian lukisan atau seni lukis. 

Betapa tidak, informasi ini ialah informasi yang bersifat umum bagi kalangan pelajar dan juga sebagian dari mahasiswa. Pasalnya, mulai dari kalangan SD, SMP, dan juga Sekolah Menengan Atas niscaya mempelajari seni. Bahkan, terkadang definisi atau seni mempunyai bermacam-macam arti. Apalagi mengenai seni lukis. 

Bukan cuma itu saja, kalau anda terbiasa melihat sesuatu gambar yang indah atau lukisan indah, suatu pikiran tersemat dalam benak anda. Yakni apa sih fungsi dari lukisan itu. Bukan cuma itu saja, kok bisa sebagus itu yah lukisannya?.

Perlu anda ketahui bahwa dalam melukis mempunyai beberapa teknik-teknik dan juga media-media dalam membuat suatu lukisan. Sehingga tidak asal melukis, perlu ada tahap-tahap yang harus diketahui sehingga hasil lukisan anda memperlihatkan evaluasi yang baik bagi teman-teman dan juga penilai.

Selain itu, pernahkah anda melihat suatu lukisan yang aneh? yang kadang-kadang sulit diketahui lukisan apa ini dan apasih maksud dari lukisan ini. Tentu saja, lukisan ini terkadang terdapat dikehidupan sekitar kita dan biasa dipajang di museum. Hal itu tidak lain lantaran lukisan atau seni lukis mempunyai macam-macam ajaran atau jenis-jenis gaya sehinga lukisan tersebut terkesan absurd dan untuk mengindentifikasi ajaran lukisan ini, mempunyai panduan yang dikenal sebagai karakteristik atau ciri-ciri ajaran lukisan tersebut.

Sehingga, tidak asal suara anda menilai suatu lukisan bahwa lukisan itu buruk atau buruk, dan juga anda tidak asal melukis. Ada panduan yang perlu kita ketahui dan ada panduan yang perlu kita baca mirip informasi dibawa ini. 

Pengertian Seni Lukis: Apa itu Lukisan? 

Pengertian Lukisan - Seni lukis ialah suatu ungkapan ide, perasaan, dan imajinasi yang bersifat subjektif dan mempunyai fungsi untuk membuat bentuk-bentuk yang indah serta bermakna, dengan memanfaatkan elemen-elemen seni serta mempertimbangkan prinsip-prinsip seni rupa dalam bidang dua dimensi. 

Seni lukis ialah karya senin yang dibentuk dengan adanya proses melukis. Karya seni lukis dalam sejarahnya dimulai semenjak zaman prasejarah. Secara lukis tersebut diketahui dengan ditemukannya dengan adanya lukisan yang terdapat pada dinding gua yang ada di Lenang-Leang Sulawesi Selatan.

Arti Lukisan juga didefinisikan sebagai media verbal dan berfungsi sebagai gaya media permohonan sehingga bentuk atau gaya yang dilukis berupa simbol-simbol yang mengandung suatu makna tertentu. 

Seni lukis terpadan yang terdapat di Indonesia dalam sejarahnya sampai ketika ini, sanggup dijumpai diberbagai tempat yang tersebar di Indonesia, contohnya seni lukis beling dari Cirebon, Seni Lukis dari Bali, Seni Lukis dari Sukaraja Banyumas, dan seni lukis dari Papua. Keseluruhan seni lukisan tersebut mempunyai ciri atau gaya lukis tersendiri yang menjadi keunggulan atau keunikannya.

Melukis ialah sebuah perjuangan untuk mengolah medium 2 dimensi atau pada sisi sebuah objek untuk mendapat kesan tertentu. Seni mempunyai hubungan dengan alam, kalau diperhatikan banyak pelukis yang melukis pemandangan alam, gunung dengan sawah, laut, gemercik air, ataupun suasana pemandangan alam yang mendramatisir.

Hal ini tentu tergantung dengan suasana yang dirasakan oleh sang pelukis. Seni tidak hanya mendokumentasikan pemandangan alam ke dalam sebuah cerita, namun menyuguhkan makna kehidupan dari dongeng melalui informasi yang didapat dari alam semesta.


Fungsi Seni Lukis


Seni lukis mempunyai tiga fungsi utama, yaitu:
  • Fungsi Primer. Peran seni lukis sebagai fungsi primer ialah mengungkapkan perasaan dan verbal langsung dari seorang seniman lukis.
  • Fungsi Sekunder. Peran seni lukis sebagai fungsi sekunder maksudnya seni lukis tidak hanya sebagai ungkapan verbal diri, melainkan juga untuk kepentingan pihak luar dan sarana komunikasi.
  • Fungsi Fisik. Karya seni lukis yang mengutamakan fungsi kegunaaannya sanggup dijadikan sebagai penghias ruangan tertentu untuk menambah nilai estetika ruangan.

Pengertian Lukisan Menurut Para Ahli 

Adapun pengertian dari lukisan telah banyak disebutkan oleh para pakar atau para ahli. Hal itu tidak lain, disebabkan dari tujuan dari para seniman yang berfungsi untuk memperlihatkan warna dan memperlihatkan batasan untuk mengartikan yang manakah dimaksud dari Lukisan itu. Adapun pengertian lukisan atau seni lukis berdasarkan para hebat antara lain: 

1. Pengertian Seni Lukis Menurut Soedarso 
Menurut Soedarso, (1987:10) bahwa pengertian Seni lukis atau lukisan ialah suatu pengungkapan pengalaman artistik yang ditumpahkan dalam bidang dua dimensi dengan menggunakan garis dan warna. Apabila suatu lukisan unsur garisnya menonjol sekali, mirip contohnya karya yang dibentuk dengan pena atau pensil, maka karya tersebut disebut “gambar”, sedang lukisan ialah yang besar lengan berkuasa unsur warnanya

2. Pengertian Seni Lukis Menurut Soesatyo 
Maksud dari Seni lukis anak berdasarkan Soesatyo (1994) ialah kegiatan anak menggambar, sama dengan kegiatan bercerita, mengungkapkan sesuatu pada dirinya secara intuitif dan impulsif lewat media gambar. Karya lukis anak ialah seni, meskipun tidak disamakan dengan karya lukis orang dewasa, namun syarat-syarat kesenilukisannya telah terpenuhi dengan adanya teknik, artistik, dan ekspresi.

3. Pengertian Seni Lukis Anak Menurut Lislie 
Lukisan atau gambar anak berdasarkan Lislie (1979:3), “Drawing a private language for communicating throughts, feelings, perceptions, and fantasies”. Gambar anak ialah “This is mine”. Gambar anak ialah Bahasa anak yang diekspresikan dari pengalaman dan imajinasi anak. Gambar atau lukisan anak ialah ekspresi, baik verbal pikiran, ide-ide, verbal tingkah laku, dan verbal ungkapan jiwa yang dilakukan secara impulsif sebagai ungkapan perasaan (Poespoprojo, 2004:43- 44).

4. Pengertian Seni Lukis Menurut Mikke Susanto
Menurut Mikke Susanto (2011:241), bahwa pengertian seni lukis ialah bahasa ungkap dari pengalaman artistik maupun ideologis yang menggunakan warna dan garis, guna mengungkapkan perasaan, mengekspresikan emosi, gerak, delusi maupun gambaran dari kondisi subjektif seseorang.

5. Pengertian Seni Lukis Menurut Dharsono Soni Kartika
Menurut Dharsono Soni Kartika, 2004: 36 bahwa maksud dari pengertian Seni lukis sanggup dikatakan sebagai suatu ungkapan pengalaman estetik seseorang yang dituangkan dalam bidang dua dimensi (dua matra), dengan menggunakan medium rupa, garis, warna, tekstur, shape, dan sebagainya. 

6. Pengertian Seni Lukis Menurut Aristoteles
Menurut Aristoletes, seni lukis merupakan sesuatu yang selain baik juga menyenangkan. Meskipun terkesan sederhana, tapi deskripsi tersebut mempunyai kebenaran jamak yang diamini oleh banyak orang.

7.Pengertian Seni Lukis Menurut Brade
Brade menambahkan bahwa seni lukis merupakan pemanfaatan kecerdikan dan logika untuk menghasilkan karya yang membahagiakan jiwa spiritual manusia. Jadi, bukan hanya sekadar memuat bahagia, tetapi juga mengikutsertakan pemanfaatan kecerdikan dan logika di dalam prosesnya.

8. Pengertian Seni Lukis Menurut Hegel
Menurut Hegel, seni lukis ialah identitas yang tepat dan nyata.Di dalam pengertiannya, Hegel melihat bahwa insan sanggup memperlihatkan kemampuan untuk memahami keindahan alam atau apa pun yang dilihatnya sebagai sebuah kesaksian tepat terhadap fakta bahwa insan sanggup mengintuisi keindahan

Sejarah Aliran Lukisan 

Sejarah Aliran Seni Lukis untuk di Indonesia diawali dari masuknya bangsa Belanda. Hal itu tidak lain pada masa penjajahan yang mana Indonesia masih terdiri atas kerajaan-kerajaan.

Diketahui, ajaran seni lukisan itu dalam sejarahnya, diawali dari Raden Saleh Syarif Bustaman. Raden Saleh Syarif Bustaman tersebut mempelajari lukisan yang berasal dari pelukis asal Belanda. Belum berhenti disitu, Raden Saleh Syarif Bustaman kemudian melanjutkan mencar ilmu melukis ke Belanda. Alhasil tekat dari Raden Saleh Syarif Bustaman pun terpenuhi sampai menjadi seorang pelukis Indonesia yang disegani sampai diangkat sebagai pelukis Istana di beberapa negara di Eropa.

Pada kala Revolusi di Indonesia, geliat pelukis pun juga ikut menanjak. Hal itu sanggup dibuktikan ketika para Pelukis beralih dari ajaran romantime ke tema kerakyatan. Hal itu tidak lain mempunyai fungsi untuk memberikan makan berupa sindiran politik dan juga sosial yang ada dalam masyarakat.

Diketahui R.Saleh Syarif Bustaman (1807-1880) merupkan tokoh yang menjadi perintis perjalanan seni lukis pertama di Indonesia. Torehan prestasi turut mengisi perjalannya. Hal itu ketika ia mendapat pendidikan Seni Lukis dari pelukis Belgia A.A.J. Payen. Belum cukup, pada tahun 1829 mendapat beasiswa ke Belanda untuk mendalami seni lukis.

Pada tahun 1908 sampai berakhir 1937, pelukis mendapati zaman yang disebut Hindia Jelita, atau masa Hindia Indah. Masa ini dimana seniman memandang segala sekelilingnya dari sudut pandang yang indah, montok dan cantik. Pada tahun 1937, lahirlah Persatuan Ahli Gambar Indonesia (Persagi).
Organisasi ini bertujuan untuk membuatkan seni lukis dikalangan Bangsa Indonesia dengan mengemas corak gres khususnya di Indonesia.  Persagi di remsikan pada tangal 23 Oktober 1938 Jakarta. Perkembangan seni lukis semakin tumbuh pada ketika berdirinya sekolah seni rupa di Indonesia misalnya, Balai Pendidikan Universiter Guru Gambar di Bandung. Sedangkan untuk di Yogyakarta lahir Akademi Seni Rupa Indonesia (ASRI) diresmikan pada tahun 1950. 

Komponen Seni Lukis 

Komponen Seni Lukis sebagai sesuatu sehingga disebut sebagai Lukisan dimana memenuhi ketiga komponen. Komponen seni lukis tersebut yakni Subyek, Bentuk dan Isi. Ketika dari Komponen Seni Lukis ialah suatu yang mempunyai fungsi yang berperan penting dalam memperlihatkan panduan yang tepat. Ketiganyalah sehingga suatu bentuk karya sanggup menghasilkan seni lukis yang baik. Adapun uraian dari ketiga komponen seni lukis antara lain sebagai berikut..
1. Subyek
Sebagai salah satu dari Komponen Seni Lukis. Subyek diartikan sebagai ssesuat yang menjadi bentuk lukisan. Subyek terdiri atas dua jenis antara lain: 
  • Lukisan bentuk figuratif. Arti dari bentuk lukisan ini ialah subjek yang masih terikat dengan alam atau mengambil bentuk potret alam. 
  • Lukisan bentuk non figuratif (abstrak), artinya subyek tidak terikat dengan alam.
2. Bentuk
Bentuk merupakan cara seniman mengekspresikan subjek yang dilukisnya menjadi sebuah karya dua dimensi yang nyata.

3. Isi
Isi merupakan tujuan terakhir yang ingin dicapai seniman, yakni hasil dari kesan ungkapan eksresi melalui sebuah karya seni lukis. Pengungkapan ini biasanya ditemukan dalam beberapa ajaran seni lukis.

Macam-Macam Aliran Seni Lukis

Sebagaimana sejarah dari Seni Lukis, Lukisan telah mempunyai perkembangan yang pesat sampai kini ini. Hal itu tidak lain dari banyak macam-macam ajaran yang terdapat dari Seni Lukis. Aliran seni lukis tersebut sampai ketika ini menjadi pola bagi seniman.

1. Aliran Surealisme
Pengertian Aliran Surealisme ialah ajaran yang bekerjasama erat dengan dunia fantasi. Atau maksud dari arti Aliran Surealisme ialah keadaan dimana pelukis sesuatu yang berada di alam mimpi. Lukisan ajaran ini mempunyai bentuk atua lukisan yang tidak logis atau berupa khayalan, walaupun dengan objek sasarannya alami atau natural.

Ciri-Ciri Aliran Lukis Surealisme: 
  • Pikiran cenderung bersifat imajinatif, fantasi, penuh khayalan. 
  • Lukisan yang bersifat absurd dan asing. 
  • Seniman menggunakan metode verbal yang dikenal Absolute Sureealism dan Veristic Surrealism.
2. Aliran Kubisme
Definisi Aliran Kubisme ialah ajaran seni lukis yang berperinsip untuk menggambarkan bentuk objek dengan cara transparansi, aneka tampak, memotong, deformasi, dan overlap. Teknik demikian berfungsi sebagai media lukisan dengan melalui pendekatan bentuk-bentuk geometris, misalnya: kotak-kotak, lingkaran, kubus, silinder, segitiga, lingkaran, segiempat, bola dan kerucut.

Ciri-Ciri Aliran Kubisme: 
  • Lukisan terlihat ceria
  • Memiliki bentuk geometris 
  • Memiliki panduan warna yang sangat perspektif. 
3. Aliran Kontemporer
Pengertian ajaran kontemporer ialah ajaran lukisan yang tidak terikat akan peraturan dan berkembang sesuai dengan perkembangan zaman.

Ciri-Ciri Aliran Kontemporer
  • Penggambaran objek terdiri dari Refleksi situasi juga waktu yang tematik. 
  • Objek yang dilukis mempunyai sifat bebas, dinasmi, mencolok dan ekspresif.
4. Aliran Gotik
Aliran seni lukis ini menggambarkan objek dengan garis tebal dan bentul ramping serta menegaskan sesuatu berdasarkan warna.

Ciri-Ciri Aliran Gotik: 
  • Objek yang dilukis biasanya merupakan tokoh suci, mirip raja, ratu, kesatria, dan lainnya
  • Lukisan ini banyak ditemukan di rumah ibadah, kerajaan, kastil ataupun bangunan klasik. 
5. Aliran Primitivisme
Aliran primitivisme merupakan ajaran seni lukis yang menggambarkan sebuah objek berdasarkan yang diinginkan. Gambar yang dilukis cenderung sederhana, datar, dan dua dimensi.

Ciri-Ciri Aliran Primitivisme: 
  • Lukisan bekerjasama dengan kehidupan insan zaman dahulu yang cenderung primitif
  • Objek yang dilukis berupa tumbuhan, hewan, dan insan dalam bentuk garis sederhana.
  • Detail objek tidak menonjol, hanya penggambaran garis minimalis berupa garis dan aksen sederhana. 
6. Aliran Ekspresionisme
Pengertian ajaran Ekspresionisme ialah ajaran seni luksi yang mana seniman berusaha untuk melebih-lebihkan kenyataan dengan bentuk dan warna yang melahirkan suatu emosi.

Ciri-Ciri Aliran Ekspresionisme: 
  • Ungkapan Isi hati seseorang 
  • Pemilihan warna diutamakan. 
  • Mengungkapkan emosi kemarahan dibandingkan emosi bahagia. 
  • Bersumber dari Imajinasi seseorang
  • Mengusung tema kebebasan 
7. Aliran Pointilisme
Pengertian Aliran pointilisme merupakan ajaran seni lukis yang menggunakan titik-titik untuk menggambarkan sebuah objek. Seni lukis ajaran ini merupakan lanjutan dari seni lukis impresionalisme.

Ciri-Ciri Aliran Pointilisme: 
  • Objek yang dilukis lebih terang kalau dilihat dari kejauhan
  • Titik-titik yang dipakai terdiri dari bermacam-macam variasi
  • Objek berwarna cerah tersusun dari banyak titi-titik kecil berwarna kuning, hijau, dan biru
8. Aliran Naturalisme
Aliran ini mengupayakan seniman melukiskan suatu objek secara alamiah. Meski ajaran seni lukis ini mirip dengan ajaran surealisme, namun ajaran seni lukis ini dibentuk tampak lebih indah dengan sedikit suplemen disekitar objek lukis.

Ciri-Ciri Aliran Naturalisme:
  • Memiliki susunan perbandingan, perspektif, tekstur, perwarnaan, serta gelap terang dikerjakan seteliti mungkin.
  • Cenderung menampilkan unsur alam yang objektif
  • Tidak banyak melibatkan emosional
  • Memiliki teknik gradasi warna
  • Kebanyakan bertema ihwal alam
9. Aliran Futurisme
Aliran seni lukis yang satu ini menggambarkan objek yang seperti bergerak. Biasanya suatu objek yang sama digambar beberapa kali pengulangan.

Ciri-Ciri Aliran Futurisme: 
  • Memperhatikan kedinamisan, kedisiplinan, dan gaya untuk mengekspresikan kecepatan dan kesamaan waktu
  • Karya seni ini menangkap unsur gerak dan kecepatan
  • Menggunakan tipografi sebagai unsur verbal dalam desain
  • Memanfaatkan prinsip aneka tampak.
10. Aliran Optik Art
Aliran seni lukis yang memanfaatkan delusi mata, dimana delusi tersebut sanggup bermetamorfosis imajinasi.

Ciri-Ciri Aliran Optik Art: 
  • Tujuannya untuk memfungsikan kelemahan mata dengan delusi ruang (kadang bergerak semu)
  • Penggambaran objek khas berupa susunan geometris berulang. 
  • Aliran seni ini bersifat abstrak, formal dan eksak. 
11. Aliran Gotik
Aliran seni lukis ini menggambarkan objek dengan garis tebal dan bentul ramping serta menegaskan sesuatu berdasarkan warna.

Ciri-Ciri Aliran Gotik: 
  • Objek yang dilukis biasanya merupakan tokoh suci, mirip raja, ratu, kesatria, dan lainnya
  • Lukisan ini banyak ditemukan di rumah ibadah, kerajaan, kastil ataupun bangunan klasik. 
12. Aliran Klasikisme
Aliran seni lukis ini bekerjasama dengan Yunani dan Romawi. Aliran ini menampilkan gambar secara klasik dan mempunyai huruf serta ciri tersendiri.

Ciri-Ciri Aliran Klasikisme
  • Batasan-batasan warna bersifat higienis dan statis
  • Penggambaran wajah objek terkesan damai namun dilebih-lebihkan
  • Berisi dongeng di lingkungan istana
  • Lukisan ajaran ini mempunyai bentuk yang seimbang dan harmonis.
13. Aliran Abstraksionisme
Aliran abstraksionisme merupakan ajaran yang menggunakan warna dan bentuk yang acak serta tidak terbatas. Karya seni lukis murni imajinasi dari seniman sendiri.

Ciri-Ciri Aliran Abstraksionisme: 
  • Seni ini menampilkan unsur unsur seni rupa saja yang disusun tidak beraturan
  • Garis, bentuk, dan warna ditampilkan tanpa mengindahkan bentuk orisinil di alam
14. Aliran Romantisme
Aliran seni lukis ini berupaya melukiskan suatu peritsiwa yang dianggap menarik dan istimewa. Aliran jenis ini biasanya menampilkan hal-hal yang bersifat romance, mirip sejarah, peristiwa ataupun pemandangan alam. Lukisan ajaran ini cenderung statis dan kaku.

Ciri-Ciri Aliran Romantisme: 
  • Pengaturan komposisi dinamis
  • Warna bersifat kontras dan meriah
  • Penuh gerak dan dinamis
  • Cenderung didramatisir
  • Lukisan mengandung dongeng yang dahsyat dan emosional
15. Aliran Impresionisme
Aliran seni lukis ini berusaha memperlihatkan lukisan berdasarkan kenyataan alam, yaitu murni berasal dari temuan objek alam sekitarnya. Selain itu, ciri gambar cenderung tidak detail pada objeknya dan kabur.

Ciri-Ciri Aliran Impresionisme: 
  • Karya cenderung tidak mendetail tanpa garis penegas
  • Objek sangat alami
  • Tidak menggunakan warna hitam untuk bayangannya.
  • Lukisan dibentuk diluar ruangan
16. Aliran Realisme
Aliran ini berupaya memperlihatkan lukisan yang sesuai dengan peristiwa yang terjadi di kehidupan sehari-hari tanpa ada penambahan sedikitpun.

Ciri-Ciri Aliran Realisme:
  • Cenderung mirip bentuk alam secara akurat
  • Tidak berlebihan dalam hal warna dan keindahan seni
  • Cenderung sesuai dengan fakta dan peristiwa yang terjadi di alam
  • Lukisan apa adanya
17. Aliran Pittura Metafisica
Aliran ini bertentangan dengan ajaran kubisme dan futuristik. Aliran Pittura Metafisica ialah suatu ajaran seni lukis yang memperlihatkan penggambaran objek melalui ajaran ini bekerjasama sentuhan metafisika.

Ciri-Ciri Aliran Pittura Metafisica 
  • Objek biasanya berupa insan yang sedang beraktivitas benda dan latar di belakangnya
  • Objek yang dilukis biasanya berbentuk boneka yang bekerjasama erat dengan metafisika
18.Aliran Fauvisme
Pengertian Aliran Fauvisme ialah suatu ajaran seni lukis yang memperlihatkan kebebasan bagi seniman berekspresi terhadap objek lukisan yang dibuat, artinya seniman diperbolehkan mebubuhkan warna sesuka hati meski sangat kontras sekalipun dengan objeknya.

Ciri-Ciri ALiran Fauvisme: 
  • Warna lukisan cenderung liar dan kontras
  • Warna yang dipakai berbeda dengan objek
  • Penggunaan garis disederhanakan sehingga keberadaan garis yang terang dan besar lengan berkuasa sanggup dideteksi.
Demikianlah informasi Pengertian Seni Lukis, Ciri, Fungsi, Gaya, Sejarah, & Macam-Macam Aliran Lukisan. Semoga informasi ini sanggup membuka wawasan kita untuk mempelajari seni lukis, dan sanggup memberikan apa sih arti seni lukis atau definisi dari lukisan serta sanggup menilai suatu lukisan dalam hal gaya lukisan yang berada pada ajaran mana.

Seseorang yang bergelut dalam bidang seni disebut juga Seniman Gobekasi:  Pengertian Seni Lukis, Ciri, Fungsi, Gaya, Sejarah, & Macam-Macam Aliran Lukisan
Ilustrasi: Pengertian Seni Lukis, Ciri, Fungsi, Gaya, Sejarah, & Macam-Macam Aliran Lukisan

Tidak hanya itu, sanggup juga memberikan informasi ini kepada teman-teman serta sanggup membantu kiprah anda. Sekian dan terima kasih. Salam Berbagi Teman-Teman. 
Gobekasi: Pengertian Seni Lukis, Ciri, Fungsi, Gaya, Sejarah, & Macam-Macam Fatwa Lukisan Gobekasi: Pengertian Seni Lukis, Ciri, Fungsi, Gaya, Sejarah, & Macam-Macam Fatwa Lukisan
REDAKSI :
Judul Article : Gobekasi: Pengertian Seni Lukis, Ciri, Fungsi, Gaya, Sejarah, & Macam-Macam Fatwa Lukisan
Link Judul : Gobekasi: Pengertian Seni Lukis, Ciri, Fungsi, Gaya, Sejarah, & Macam-Macam Fatwa Lukisan
Gobekasi: Pengertian Seni Lukis, Ciri, Fungsi, Gaya, Sejarah, & Macam-Macam Fatwa Lukisan https://www.gobekasi.co.id/2018/11/gobekasi-pengertian-seni-lukis-ciri.html Silakan Baca Artikel Selanjutnya Di Bawah Ini