Pengertian Euthanasia Dalam kedokteran Lengkap
Cari Berita

Advertisement

Pengertian Euthanasia Dalam kedokteran Lengkap

Ndaru Im
Monday, November 19, 2018

Euthanasia

Pengertian Euthanasia


Euthanasia berasal dari bahasa Yunani, yaitu eu yang berarti indah, bagus, terhormat atau gracefully and with dignity, dan thanatos yang berarti mati. Jadi secara etimologis, euthanasia dapat diartikan sebagai mati dengan baik.

Pengertian Euthanasia: tindakan menghilangkan derita si sakit dengan jalan mengakhiri

kehidupannya secara medis. Secara medis, euthanasia baru dilaksanakan jika penyakit tersebut tidak mungkin disembuhkan lagi, dengan kesepakatan keluarga pasien. Kematian

Perspektif Ilmu Pengetahuan

1.Orthothanasia, yaitu kematian yang terjadikarena proses alamiah.

2.Dysthanasia, yaitu suatu kematian yang terjadi secara tidak wajar.

3.Euthanasia, yaitu suatu kematian yang terjadi dengan pertolongan atau tidak dengan pertolongan dokter.

Euthanasia ditinjau dari sudut cara pelaksanaannya :


1.Euthanasia agresif : atau suatu tindakan euthanasia aktif yaitu suatu tindakan secara sengaja yang

dilakukan oleh dokter atau tenaga kesehatan lain untuk mempersingkat atau mengakhiri hidup si

pasien. Misalnya dengan memberikan obat-obatan yang mematikan seperti misalnya pemberian tablet

sianida atau menyuntikkan zat-zat yang mematikan ke dalam tubuh pasien.

2. Euthanasia non agresif : atau kadang juga disebut autoeuthanasia (euthanasia otomatis)yang termasuk kategori euthanasia negatif yaitu dimana seorang pasien menolak secara tegas dan dengan sadar untuk menerima perawatan medis dan si pasien mengetahuibahwa penolakannya tersebut akan
memperpendek atau mengakhiri hidupnya. Auto-euthanasia pada dasarnya adalah suatu praktek euthanasia pasif atas permintaan.

3. Euthanasia pasif : juga bisa dikategorikan sebagai tindakan euthanasia negatif yang tidak menggunakan alat-alat atau langkah-langkah aktif untuk mengakhiri kehidupan pasien yang sakit. Tindakan pada euthanasia pasif ini adalah dengan secara sengaja tidak (lagi) memberikan bantuan medis yang dapat memperpanjang hidup pasien. Misalnya tidak memberikan bantuan oksigen bagi pasien yang mengalami kesulitan dalam pernapasan atau tidak memberikan antibiotika kepada penderita pneumonia berat ataupun meniadakan tindakan operasi yang seharusnya dilakukan guna memperpanjang hidup pasien.

Euthanasia ditinjau dari sudut Pandang pemberian izin :

1. Euthanasia di luar kemauan pasien: yaitu suatu tindakan euthanasia yang bertentangan dengan keinginan si pasien untuk tetap hidup. Tindakan euthanasia semacam ini dapat disamakan dengan pembunuhan.

2.Euthanasia secara tidak sukarela: Euthanasia semacam ini adalah yang seringkali menjadi bahan perdebatan dan dianggap sebagai suatu tindakan yang keliru oleh siapapun juga.Hal ini terjadi apabila seseorang yang tidak berkompeten atau tidak berhak untuk mengambil suatu keputusan misalnya statusnya hanyalah seorang wali dari si pasien. Namun beberapa orang wali mengaku memiliki hak untuk mengambil keputusan bagi si pasien.

3. Euthanasia secara sukarela : dilakukan atas persetujuan si pasien sendiri, namun hal ini juga masih merupakan hal kontroversial.

Beberapa aspek euthanasia

* Aspek Hukum ~ Undang undang yang tertulis dalam KUHP Pidana hanya melihat dari dokter sebagai pelaku utama euthanasia, khususnya euthanasia aktif dan dianggap sebagai suatu pembunuhan berencana, atau dengan sengaja menghilangkan nyawa seseorang.

* Aspek Hak Asasi ~ Hak asasi manusia selalu dikaitkan dengan hak hidup, damai dan sebagainya. Sebetulnya dengan dianutnya hak untuk hidup layak dan sebagainya, secara tidak langsung seharusnya terbersit adanya hak untuk mati, apabila dipakai untuk menghindarkan diri dari segala ketidak nyamanan atau lebih tegas lagi dari segala penderitaan yang hebat.

* Aspek Ilmu Pengetahuan ~ Pengetahuan kedokteran dapat memperkirakan kemungkinan keberhasilan upaya tindakan medis untuk mencapai kesembuhan atau pengurangan penderitaan pasien. Apabila secara ilmu kedokteran hampir tidak ada kemungkinan untuk mendapatkan kesembuhan ataupun pengurangan penderitaan, apakah seseorang tidak boleh mengajukan haknya untuk tidak diperpanjang lagi hidupnya?

* Aspek Agama ~ Kelahiran dan kematian merupakan hak dari Tuhan sehingga tidak ada seorangpun di dunia ini yang mempunyai hak untuk memperpanjang atau memperpendek umurnya sendiri. Pernyataan ini menurut ahli - ahli agama secara tegas melarang tindakan euthanasia, apapun alasannya. Dokter bisa dikategorikan melakukan dosa besar dan melawan kehendak Tuhan yaitu memperpendek umur.

Ajaran Islam

Apa pun yang terjadi dalam hidup dan kehidupan ini sebenarnya merupakan ketetapan

Tuhan. Termasuk dalam hal ini adalah hidup dan mati seseorang, kaya miskin, sehat dan sakit,

bahagia atau pun susah dan sebagainya.

QS. al-Mulk [67] ayat 2:

“Yang menjadikan mati dan hidup, supaya Dia menguji kamu, siapa di antara kamu yang lebih

baik amalnya. Dan Dia Maha Perkasa lagi Maha Pengampun”

Dalil-Dalil Syara’

Surat an-Nisâ’ [4] ayat 29-30:

“Dan janganlah kamu membunuh dirimu...”

Hadis Nabi Saw.

“Barang siapa menghempaskan diri dari sebuah bukit, lalu ia menewaskan dirinya, maka ia akan masuk neraka dalam keadaan terhempas di dalamnya, kekal lagi dikekalkan dalam neraka untuk selama-lamanya. Dan barang siapa meneguk racun lalu menewaskan dirinya, maka racun itu tetap di tangannya sambil ia menegukkannya di dalam neraka jahannam, kekal lagi dikekalkan di dalamnya selama-lamanya. Dan barang siapa membunuh dirinya dengan sepotong besi, maka besinya itu terus berada di tangannya, ia tikamkan ke perutnya di dalam api nereka jahannam selama-lamanya”

Pernyataan IDI

Antisipasif dalam menghadapi perkembangan iptekdok, melalui SK PB IDI no.319/PB/4/88 mengenai “Pernyataan Dokter Indonesia tentang Informed Consent”. manusia dewasa dan sehat rohani berhak sepenuhnya menentukan apa yang hendak dilakukan terhadap tubuhnya. Dokter tidak berhak melakukan tindakan medis yang bertentangan dengan kemauan pasien, walau untuk kepentingan pasien itu sendiri.

Beberapa praktek-praktek euthanasia :

Di India pernah dipraktekkan suatu kebiasaan untuk melemparkan orang-orang tua ke dalam sungai Gangga.

Di Sardinia orang tua dipukul hingga mati oleh anak laki-laki tertuanya di zaman purba.

Uruguay mencantumkan kebebasan praktek euthanasia dalam undang-undang yang telah berlaku sejak tahun 1933.

Di beberapa negara Eropa, praktek euthanasia bukan lagi kejahatan kecuali di Norwegia yang sejak 1902 memperlakukannya sebagai kejahatan khusus.

Pro dan Kontra Euthanasia

Pro Euthanasia

~ Kelompok ini menyatakan bahwa tindakan euthanasia dilakukan

dengan persetujuan, dengan tujuan utama menghentikan penderitaan

pasien. Salah satu prinsip yang menjadi pedoman kelompok ini

adalah pendapat bahwa manusia tidak boleh dipaksa untuk menderita.

Jadi, tujuan utamanya adalah meringankan penderitaan pasien.

Kontra Euthanasia

~ Kelompok ini setuju bahwa membunuh orang adalah tindakan yang salah. Bagi

mereka, euthanasia adalah suatu pembunuhan yang erselubung. Bagi orang beragama,

euthanasia merupakan tindakan immoral dan bertentangan dengan kehendak Tuhan.

Beberapa kasus menarik

Kasus Hasan Kusuma - Indonesia

Sebuah permohonan untuk melakukan euthanasia pada tanggal 22 Oktober 2004 telah diajukan oleh seorang suami bernama Hassan Kusuma karena tidak tega menyaksikan istrinya yang bernama Agian Isna Nauli, 33 tahun, tergolek koma selama 2 bulan dan di samping itu ketidakmampuan untuk menanggung beban biaya perawatan merupakan suatu alasan pula. Permohonan untuk melakukan euthanasia ini diajukan ke Pengadilan Negeri Jakarta Pusat. Kasus ini merupakan salah satu contoh bentuk euthanasia yang di luar keinginan pasien. Permohonan ini akhirnya ditolak oleh Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, dan setelah menjalani perawatan intensif maka kondisi terakhir pasien (7 Januari 2005) telah mengalami kemajuan dalam pemulihan kesehatannya.

Kasus seorang wanita New Jersey - Amerika Serikat

Seorang perempuan berusia 21 tahun dari New Jersey, Amerika Serikat, pada tanggal 21 April 1975 dirawat di rumah sakit dengan menggunakan alat bantu pernapasan karena kehilangan kesadaran akibat pemakaian alkohol dan zat psikotropika secara berlebihan.Oleh karena tidak tega melihat penderitaan sang anak, maka orangtuanya meminta agar dokter menghentikan pemakaian alat bantu pernapasan tersebut. Kasus permohonan ini kemudian dibawa ke pengadilan, dan pada pengadilan tingkat pertama permohonan orangtua pasien ditolak, namun pada pengadilan banding permohonan dikabulkan sehingga alat bantu pun dilepaskan pada tanggal 31 Maret 1976. Pasca penghentian penggunaan alat bantu tersebut, pasien dapat bernapas spontan walaupun masih dalam keadaan koma. Dan baru sembilan tahun kemudian, tepatnya tanggal 12 Juni 1985, pasien tersebut meninggal akibat infeksi paru-paru (pneumonia).

Kasus rumah sakit Boramae - Korea

Pada tahun 2002, ada seorang pasien wanita berusia 68 tahun yang terdiagnosa menderita penyakit sirosis hati (liver cirrhosis). Tiga bulan setelah dirawat, seorang dokter bermarga Park umur 30 tahun, telah mencabut alat bantu pernapasan (respirator) atas permintaan anak perempuan si pasien. Pada Desember 2002, anak lelaki almarhum tersebut meminta polisi untuk memeriksa kakak perempuannya beserta dua orang dokter atas tuduhan melakukan pembunuhan. Seorang dokter yang bernama dr. Park mengatakan bahwa si pasien sebelumnya telah meminta untuk tidak dipasangi alat bantu pernapasan tersebut. 1 minggu sebelum meninggalnya, si pasien amat menderita oleh penyakit sirosis hati yang telah mencapai stadium akhir, dan dokter mengatakan bahwa walaupun respirator tidak dicabutpun, kemungkinan hanya dapat bertahan hidup selama 24 jam saja.

Kesimpulan

Sampai saat ini, euthanasia masih menjadi perdebatan dalam hidup umat manusia. Ada yang bersikap pro dan ada yang bersikap kontra terhadap euthanasia. Beberapa negara bahkan sudah melegalkan dan mengatur praktek euthanasia. Sedangkan di indonesia sendiri tetap melarang adanya euthanasia. Akhirnya euthanasia merupakan masalah tapi dengan penanganan yang tepat hal itu bukan tidak mungkin untuk diatasi. Baik atau buruknya euthanasia bukanlah yang terpenting. Karena semua orang juga tidak menginginkan mendapat penyakit hingga stadium lanjut dan rasa sakit baik fisik atau psikologis yang bisa memunculkan keinginan untuk mati. Dan yang pasti tergantung individu itu sendiri menanggapi tentang euthanasia.

Thank You
Pengertian Euthanasia Dalam kedokteran Lengkap Pengertian Euthanasia Dalam kedokteran Lengkap
REDAKSI :
Judul Article : Pengertian Euthanasia Dalam kedokteran Lengkap
Link Judul : Pengertian Euthanasia Dalam kedokteran Lengkap
Pengertian Euthanasia Dalam kedokteran Lengkap https://www.gobekasi.co.id/2018/11/pengertian-euthanasia-dalam-kedokteran.html Silakan Baca Artikel Selanjutnya Di Bawah Ini