Panduan Singkat Investasi untuk Milenial

  • 3 min read
  • Mar 01, 2021
Panduan Singkat Investasi untuk Milenial

Milenial (individu yang lahir antara tahun 1981 dan 1996) berjumlah 83,2 juta dan secara khas dikenal sebagai generasi terbesar, berpendidikan terbaik, dan paling beragam dalam sejarah dunia. Namun menurut National Institute on Retirement Security menabung untuk masa pensiun, penganggaran dan perencanaan keuangan tetap menjadi tantangan bagi sebagian besar kelompok. Hampir setengah dari semua milenial sudah khawatir tentang kemampuan finansial mereka di masa pensiun ketika mereka memilih dan dua pertiga diantaranya khawatir akan kehabisan tabungan pensiun mereka.

Ketidakmampuan milenial untuk berinvestasi memainkan peran besar dalam masalah ini. Menghancurkan hutang pinjaman pelajar telah menghambat pilihan investasi generasi dan menyaksikan orang tua mereka melalui Resesi Hebat telah membuat mereka waspada dalam mengambil risiko keuangan – terutama di pasar saham disini.

Menurut data kami, tiga dari 10 milenial mengatakan uang tunai adalah investasi jangka panjang favorit mereka, sementara sepertiga Gen X, 38 persen baby boomer, dan 44 persen Silent Generation berinvestasi di saham. Jika Anda seorang milenial dan menghindari investasi berisiko yang dapat membangun masa pensiun Anda lebih cepat, panduan ini dapat membantu.

Mengapa kaum milenial harus berinvestasi?

Jika Anda menyaksikan Resesi, Anda mungkin menganggap investasi berisiko, tetapi sebenarnya, tanpa berinvestasi sebenarnya lebih berisiko. “Hal terburuk yang dapat Anda lakukan di usia pertengahan dua puluhan hingga pertengahan tiga puluhan bukanlah menabung dan berinvestasi. Jika Anda menginvestasikan uang sejak dini, itu memberi uang Anda waktu yang lama untuk tumbuh, ”kata Mike Kerins, pendiri dan CEO Robust Wealth. Dia mengatakan bahwa meskipun terjadi pasang surut pasar, jarang terjadi pasar saham tetap turun untuk jangka waktu yang lama.

Investasi saham memberikan keuntungan yang lebih besar atas uang tunai dan obligasi dalam jangka panjang. Uang yang tersimpan di rekening tabungan stagnan dan mengalami kenaikan inflasi, sedangkan investasi pasar saham dapat bertambah selama bertahun-tahun. Lebih khusus lagi, saham kapitalisasi besar kembali 10% digabungkan setiap tahun dari 1926-2018. Selama periode waktu yang sama, obligasi pemerintah jangka panjang hanya mengembalikan 5,5% setiap tahun.

“Cara paling pasti untuk membangun kekayaan dalam jangka waktu yang lama adalah dengan berinvestasi dalam portofolio saham biasa yang terdiversifikasi,” kata Robert Johnson, profesor keuangan di Creighton University dan ketua dan CEO Economic Index Associates.

Keuntungan lain dari menginvestasikan uang dari waktu ke waktu adalah menciptakan efek bola salju. “Milenial perlu mulai menggabungkan lebih awal dan membiarkan peracikan itu bekerja dengan ajaib selama beberapa dekade,” kata Johnson. Peracikan berarti bahwa ketika Anda memperoleh bunga atas investasi Anda, Anda juga mendapatkan bunga atas bunga itu. Ini memungkinkan Anda untuk membangun saldo yang lebih besar dan lebih besar dari waktu ke waktu – bahkan tanpa investasi modal tambahan.

Taruh pena di atas kertas (atau dapatkan aplikasi penganggaran) dan cari tahu berapa banyak uang yang Anda hasilkan per bulan dikurangi berapa banyak yang Anda keluarkan. Mempertimbangkan:

Hitung total hutang Anda

  • Sewa atau pembayaran rumah
  • Tagihan mobil dan pembayaran pinjaman bulanan lainnya
  • Pembayaran bulanan kartu kredit
  • Hutang lain atau pembayaran wajib
  • Setelah Anda mengetahui secara umum berapa biaya yang Anda keluarkan untuk hidup (kebutuhan pokok), Anda dapat menentukan berapa banyak ekstra yang harus Anda investasikan.

Selanjutnya, tentukan bagaimana Anda ingin melakukan pendekatan terhadap pinjaman pelajar, hutang kartu kredit, dan hutang lain yang Anda miliki. Bertujuan untuk melunasi hutang berbunga tinggi Anda terlebih dahulu (disebut metode debt avalanche) atau melunasi hutang terkecil Anda terlebih dahulu (metode debt snowball). Penelitian menunjukkan bahwa jauh lebih mudah untuk tetap termotivasi ketika Anda melunasi hutang yang lebih kecil terlebih dahulu karena Anda akan segera mendapatkan kemenangan.

Mike Broker, chief strategy officer di Trilogy Financial, berkata, “Anda dapat memulai dari yang kecil sambil membayar hutang pinjaman siswa yang besar atau mengerjakan kewajiban lainnya,

Resesi mungkin membuat beberapa milenial merasa cemas tentang naik turunnya pasar saham – tetapi naik turun ini normal. Pertimbangkan investasi berbasis tujuan untuk berinvestasi secara khusus untuk cakrawala waktu tertentu. Dengan kata lain, jika Anda memiliki tujuan jangka pendek, seperti menabung untuk rumah dalam beberapa tahun, Anda dapat mempertimbangkan untuk berinvestasi secara lebih konservatif.